Snowdrop Kontroversi

DeveNews.Com – Snowdrop Kontroversi pertama kali meningkat pada bulan Maret mengenai kecurigaan distorsi sejarah, yang dengan tegas dibantah JTBC pada saat itu, merilis dua pernyataan sebagai tanggapan atas kekhawatiran publik. Namun, dengan episode perdana drama pada tanggal 18 dan 19 Desember, serangan balik meningkat sekali lagi karena konten drama.

Dilansir dari lama Soompi. Sebuah petisi Nasional Blue House dibuat pada 18 Desember meminta agar drama tersebut dihentikan penayangannya. Petisi tersebut menyatakan, “Pasti ada aktivis korban yang disiksa dan dibunuh selama gerakan demokratisasi karena mereka (secara tidak benar) dituduh sebagai mata-mata tanpa alasan. Membuat drama dengan plot seperti itu meskipun kebenaran sejarah ini merusak nilai gerakan demokratisasi.”

Pemirsa mengkritik beberapa aspek drama termasuk pemeran utama pria Su Ho menjadi mata-mata nyata ketika banyak aktivis benar-benar dibunuh karena dituduh sebagai mata-mata dan karakter pria lain memiliki cerita belakang ketika dia menjadi pemimpin tim di Badan Perencanaan Keamanan Nasional (NSP), bagian dari rezim otoriter saat itu. Juga dikritik adalah penggunaan lagu simbolis untuk gerakan demokratisasi selama adegan di mana Su Ho, seorang mata-mata, melarikan diri dari NSP.

Petisi tersebut telah melampaui 300.000 tanda tangan pada 21 Desember pukul 12 malam. KST, sudah jauh di atas minimal 200.000 tanda tangan yang dibutuhkan pemerintah untuk merespon. Banyak sponsor juga telah mengumumkan keputusan mereka untuk mundur dari drama.

Menanggapi reaksi besar, JTBC merilis pernyataan baru pada 21 Desember:

Ini adalah pernyataan JTBC mengenai kontroversi tentang drama “Snowdrop.”

Setelah siaran “Snowdrop,” kontroversi tidak mereda berdasarkan informasi palsu, jadi kami merilis pernyataan.

Pertama-tama, latar belakang dan motif peristiwa penting dalam “Snowdrop” adalah masa rezim militer. Dengan latar belakang ini, berisi cerita fiktif dari pihak yang berkuasa yang berkolusi dengan pemerintah Korea Utara untuk mempertahankan otoritas. “Snowdrop” adalah sebuah karya kreatif yang menampilkan kisah-kisah pribadi individu-individu yang dimanfaatkan dan dikorbankan oleh penguasa.

Tidak ada mata-mata yang memimpin gerakan demokratisasi di “Snowdrop.” Pemeran utama pria dan wanita tidak ditampilkan berpartisipasi atau memimpin gerakan demokratisasi di episode 1 dan 2, dan mereka tidak melakukannya di bagian mana pun dari naskah mendatang.

Sebagian besar kesalahpahaman tentang kekhawatiran “distorsi sejarah” dan “penghinaan gerakan demokratisasi” yang dikritik oleh banyak orang akan diselesaikan melalui kemajuan plot drama. Drama ini mencakup niat tim produksi untuk berharap tidak ada pengulangan era abnormal di mana kebebasan dan kebahagiaan individu ditindas oleh kekuatan yang tidak adil.

Meskipun sayangnya kami tidak dapat mengungkapkan banyak plot di depan setiap episode, kami meminta Anda untuk mengawasi kemajuan plot di masa depan.

Selain itu, untuk mendengar pendapat berharga tentang konten JTBC, kami akan mendengarkan beragam suara dengan membuka jendela obrolan waktu nyata situs portal dan papan pesan pemirsa resmi.

Nilai-nilai utama yang menjadi tujuan JTBC adalah kebebasan pembuatan konten dan kemandirian produksi. Berdasarkan hal ini, JTBC akan terus memberikan kontribusi penuh untuk menampilkan siaran yang bagus.

Well, semoga saja drama ini bisa tayang terus ya dan bisa mengatasi Snowdrop kontroversi seperti saat ini